12 March 2011

Aku Lebih Baik Dari Ulama La!

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
Sedang berehat dari buat term paper Downstream Processing..letih tak ni memikirkan apa benda nak diisi dalam term paper tu. Huhu, rehat dulu sekejap tapi tak boleh rehat lama sebab Isnin ni dah nak antar dah. Tu lah, sape suruh bertangguh kerja kan. Tu yang bila 2 3 hari nak hantar baru sibuk nak siapkan. Macamana la nak berjaya kan? Buat assignment gopoh aje..huhu..
Semalam aku ada usrah dengan sahabat-sahabat. Ada diperbincangkan berkenaan siapa yang sepatutnya memperjuangkan agama Allah dari bahaya zaman sekarang. Agak menarik perbincangan tu dan pada post kali ini aku nak berbincang sedikit bab ni. Mungkin kita akan terfikir sedikit kot kan? Bukan apa, sebab kadang-kadang kita ni berusaha pada sesuatu perkara selalu sangat berorientasikan kemahuan dunia semata-mata padahal apa tujuan kita beribadah? Jawapan aku, untuk dapat redha Allah dan nak selamat dari azab neraka di akhirat nanti.
Mustafa Kamal Laknatullah: Tokoh Sekularisme
Ok, zaman sekarang ni kita berdepan dengan satu golongan yang digelar mujassimah (pengjisim), iaitu mereka yang melakukan satu pertimbangan berasaskan kebendaan dan logik, contohnya mereka ni kata Allah tu berjisim sama seperti manusia, mereka kata Allah ni sama bersifat seperti sifat makhluk. Naqib aku ada menyatakan golongan ni wujud kerana mereka ni kononnya mengambil atau menjatuhkan sesuatu itu berdasarkan logik akal tanpa mahu terima dalil naqli dari Al-Quran dan Sunnah. Wei, teruk sangat ni. Yang aku nak cakap ni bukan orang kafir ni, bukan! Bukan Darwin, bukan freemason sebab geng-geng ni memang dah lama teruk dah tapi ni orang yang mengaku diri Islam dan diri mereka ni amat berpengetahuan untuk bersembang bab-bab agama selamba beruk mereka.

Dalam perbincangan kami ni, ada seorang sahabat ni yang dia pernah dengar lecturer dia bagi pendapat. Pendapat ni dibuat di dalam kelas time dia masuk kelas lecturer ni lah. Tau apa lecturer tu cakap? Dia cakap ulama-ulama sekarang ni amat jumud (jumud ni macam lekeh atau berfikiran sengkek) sebab mereka ni menyekat pemodenan. Alasan dia ulama-ulama ni ada yang menjatuhkan hukum buat bom ni haram, jadi ulama ni kononnya menyekat keperluan manusia la. Ya Allah, teruk sangat dah pemikiran golongan professional. Tu lecturer tu, yang dapat PhD, yang berjambang dan menjadi wakil kepada Islam dalam bidang ilmu. Naqib cakap dia ni tidak memahami satu cabang ilmu bernama Fiqh Waqi'i (Fiqah Setempat) atau boleh dikatakan Fiqah Semasa. Dah kalau masa hukum tu dijatuhkan semasa keperluan membuat bom itu akan mendatangkan mudharat kepada ummah jadi hukum itu dijatuhkan.
Mekera ni lah yang berjuang tak mengenal penat nak mengembalikan Islam pada tahapnya
Sahabat sekalian, bila mana golongan professional ni berasakan diri ni lebih baik dari para ulama, maka akan sampai masanya Islam tergugat. Sebagai contoh dalam sejarah, time zaman pemerintahan Khalifah Al-Makmum putera Khalifah Harun Ar-Rasyid bila golongan professional ni menyatakan Al-Quran ni makhluk, Imam Abu Hanifah  Ahmad bin Hanbal menyangkah perbuatan itu. Malangnya, khalifah sendiri telah terpengaruh dengan kenyataan golongan professional ni. Sampaikan Imam Abu Hanifah Ahmad bin Hanbal sendiri ditangkap kononnya menentang kerajaan. See? Yang kita geram tu, golongan professional ni memang mampu untuk menjatuhkan Islam. Teruk mereka ni. Yelah, tengok para ustaz semua perwatakan sederhana dan kereta pun biasa-biasa sahaja bila nak dibandingkan dengan pensyarah atau pemimpin atau jurutera sekalipun. Tu yang agama ni dipandang lekeh.

Aku ni bakal engineer, dan dalam masa pembelajaran di universiti ni mana ada belajar agama secara formal. Berapa banyak aje yang belajar di universiti dalam bidang agama bila nak dibandingkan dengan bidang kritikal yang lain macam kejuruteraan, medical dan sebagainya. Tapi ingat, kita belajar ilmu kejurutera an sekalipun ni semua ilmu Allah dan ni pun ilmu agama jugak secara relatifnya. Ia bukan ilmu sekular sebab kalau kita ingat sejarah Khalifah Umar Al-Khattab sendiri dikenali sebagai seorang jurutera awan yang terbaik bila beliau membina lebuh raya serta Rehat dan Rawat (RnR) sepanjang perjalanan dari tanah Hijjaz hingga ke bumi Syam. Tapi sahabat nabi ni bukan ulama ke? Ulama la, berapa banyak hadis dia hafaz, berapa banyak ilmu agama dia kuasai, confirm ulama la. Tapi ada dia melebihkan dunia berbanding akhirat? Ada dia berbangga dengan ilmu yang dia ada?

Golongan professional nampak hebat, ye tapi tu bukan tanda ukur kita lebih baik dari para ulama
Tak tau la, sebab kita berada dalam dunia akhir zaman, banyak fitnah terjadi kepada para pejuang agama Allah. Kita ni lepas graduate ni, just nak kerja, nak kawin, dapat anak, pegi haji kemudian mati sahaja ke? Itu sahaja? Apa kita nak kata bila kita bandingkan perjuangan kita dengan perjuangan sahabat nabi? Mereka mengejar syurga dan kita pun nak kerja syurga. Islam ketika tu berada dalam bahaya dan Islam pada zaman kita pun dalam bahasa dari pelbagai pemikiran Barat. Mereka berkorban harta dan jiwa untuk mempertahan nama agama, tapi kita? Kita sampai basah mulut nak kondem hukum-hukum agama yang ulama perjuangkan. Kita ni lebih baik dari ulama ka?

3 comments:

Anonymous said...

Salam..
Erm.. pemebetulan fakta.. Bukan Imam Abu Hanifah.. tetapi Imam Ahmad Bin Hanbal.. Imam yang menjaga sunnah..

nucleus said...

Terima kasih kerana memberikan teguran itu. Saya sudah terkeliru kerana kedua-dua imam telah dipanggil oleh ketua kerajaan masing-masing ketika itu.

Mengikut bacaan semula saya, Seperti kata anda, Imam Ahmad dipanggil oleh Al-Makmum di tanya hal berkenaan kemakhlukan Al-Quran manakala Imam Abu Hanifah dipanggil untuk dijadikan hakim tetapi ditolak. Kedua-duanya ditangkap oleh kerajaan kerana melawan.

Terima kasih, jadi pengajaran utk saya sebelum post entry, baca dahulu.

Wallahua'lam.

Anonymous said...

Sama-sama.. Selamat meneruskan perjuangan di dunia maya.